bubufelt

quality is our concerns

Menyimpan ASIP

Leave a comment


Ada banyak cara dalam menyimpan ASIP, bisa di botol kaca, bisa juga di plastik khusus ASI. Mana yang bubu pilih? campur2 :mrgreen::mrgreen::mrgreen::D 

image

 Foto diambil saat neng cantik hampir 2 bulan.


Bisa diliat di foto diatas kalo saya awalnya pakai botol kaca, kemudian setelah freezernya penuh mulailah beralih ke plastik ASI.

1. Botol kaca
Yang dijual dipasaran ada macem2 botol kaca, ada botol kaca biasa yg tutup abu, botol bekas UC, atau botol kaca mulut lebar kaya bekas selai, atau saos barbeque. Botol kaca yg dijual dipasaran biasanya adalah botol bekas, entah bekas apaan. Mungkin bekas mulungan dari tong sampah >.<
Eh tapi ada juga botol kaca yg dijual itu botol kaca baru, cirinya botol berwarna keruh, tapi harganya memang jauh diatas botol bekas.
Nah kalo bubu pakai botol yang mana ya? Bisa diliat tuh di foto, bubu pakai botol kaca bening tutup merah, sama botol colat tutup putih. Aneh ya? Yang kaya begini ga akan ada di baby shop. Trus bubu dapet mana donk? Mau tau banget atau mau tau aja? #sokimutt. Botol tutup merah itu bubu dapet dari papa yang ngambil minta dari kantornya. Nah kalo yg coklat itu botol bekas OA Forte, obat osteoporosis yg biasa dipakai dr ortopedi di kantor bubu. Jadi intinya semua botol itu saya dapatkan secara gratis. Yeay!!
Kelebihan botol kaca:
– Murah
– bisa dipakai berulang
Kekurangan:
– Makan tempat
– Repot, mesti nyuci steril sebelum dipakai.
– kalo buat saya pribadi ntah kenapa ko merasa kalo disimpan di botol kaca ko kok kaya lebih bau ketimbang di plastik.

2. Plastik ASI
Kulkas dirumah bubu hanya dapat menampung 32 botol saja. Itu artinya jika dalam sehari mampu menabung 2 botol, maka hanya 16hari saja kulkas saya sudah penuh. Karena alasan itu lah maka saya memutuskan untuk pindah ke plastik ASI. Merk plastik ASI ada bermacam2, dan merk yang saya pakai itu baby grow sama natur. Alesannya karena MuRah #makirit. Baby grow harganya 50rb isi 40, dan natur 35rb isi 30.
Kelebihan:
– Tidak perlu di sterilkan, karena memang sdh steril
– Tidak memakan tempat di freezer
Kekurangan:
– Mahal
– Tidak dapat dipakai ulang

Semakin kesini, kulkas semakin penuh sama ASIP, bahkan untuk menyimpan plastik saja sudah ga muat. Kemudian saya memutuskan terus memakai plastik dan stok yang dibotol dipakai untuk melatih anak pakai dot. Dan setelah yang dibotol habis, saya pakai di plastik berdasar sistem FIFO.
Seminggu setelah saya masuk kerja dan menerapkan sistem FIFO, mulai deh itung2an mak irit dimulai. Misal dalam 1hari saya mampu mompa 3 bungkus ASI, maka dalam 20hari kerja saja sudah menghabiskan 60 bungkus plastik seharga 70-75rb sebulan. Sempat terfikir beli freezer dan pakai botol kaca. Toh kalo dihitung2 juga 2jt bisa untuk 2th, dan bisa dijual kembali. Tapi ko sayang ya kalo freezernya cm kepake sebentar, karena stok asi mulai berkurang #amit2.
Dari hitungan2 ini lah maka bubu memutuskan untuk merubah sistem pemberian asi nya, yang asalnya FIFO menjadi pompa hari ini untuk besok. Jadi senin-kamis saya menyimpan ASIP nya di botol kaca, untuk minum neng cantik keesokan harinya. Nah untuk hasil pompa saya pakai plastik ASI untuk stok di freezer karena hari sabtunya kan saya libur. Nah stok yg difreezer turun untuk mimi neng di hari senin. Dengan cara ini lah bubu bisa menyelamatkan keuangan keluarga, dengan tetap ngASIh yg terbaik buat anak. Happy pumping mom (´∀`)

Advertisements

Author: bubufelt

PNS, ibu 2 anak, love crafting, cooking, and makeup

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: